Tag Archives: Tokyo

Tokyo dan Secarik Cerita

17 Feb

#Yuki 10

Image may contain: sky and outdoor

Bandara Chitose Hokkaido yang bersalju

Bandara dan udara. Sampai lulus kuliah, saya begitu asing dengan kata-kata itu.

 

Perjalanan ke Batam beberapa tahun lalu, sekaligus pertama kali memasuki dunia kerja juga, adalah kali pertama saya merasakan perjalanan udara.

Boleh dikata, sekarang saya mulai menapaki pengalaman baru. Pergi dengan pesawat domestik tapi di dalam negeri orang lain.

Hal ini juga baru saya ketahui bulan lalu.

Peserta program perawat ke jepang yang melalui program EPA, mendapatkan kesempatan untuk mengikuti belajar bersama (benkyoukai, bahasa jepangnya) yang diadakan di dua tempat. Osaka dan Tokyo.

Satu catatan penting, seluruh biaya pelatihan dan perjalanan ditanggung..

Nah, untuk daerah Kansai dan sekitarnya, pelatihan bertempat di Osaka. Lalu, peserta yang mendapatkan tempat kerja di daerah Kanto serta Tohoku, mendapatkan kesempatan belajar di Tokyo.

Karena Sapporo masuk wilayah Tohoku, jadi saya harus ke Tokyo untuk mengikuti pelatihan, atau belajar bersama guna persiapan ujian nasional keperawatan di Jepang (kango kokkashiken).Image may contain: 2 people, crowd and outdoor

Jarak Sapporo dengan Tokyo adalah 1,5 jam dengan pesawat. Kalau naik shinkansen sekitar 4 jam, itupun baru sampe kota Hakodate. Masih harus dilanjut dengan kereta cepat dengan waktu tempuh 3,5 jam. Hampir delapan jam…

Jarak 1,5 dengan pesawat itu mirip Batam ke Jakarta, namun untuk keadaan Sapporo dan Tokyo, benar-benar berbeda.

Yang satu masih beku dan akan semakin beku menjelang bulan febuari. Yang satunya, benar-benar cerah dengan sinar matahari yang menghangatkan, walaupu
n suhunya juga drop saat malam juga sih…

Tapi, pertama kali mendarat di bandara Haneda hari minggu yang lalu, saya langsung berkeringat. Ya, secara, pakaian yang saya pakai berlapis-lapis.

Sudah hampir sebulan lebih saya di Sapporo belum pernah keringetan, karena suhunya yang stabil di bawah nol derajat.

Dengan suhu Tokyo yang 11 derajat saja, sudah beda yang saya rasakan, apalagi kalau pas pulang ke Indonesia saat cuti nanti. Mungkin langsung “gobyos” sama keringat badan saya, hehe…

Sekarang cerita soal pelatihan.

Tempat pelatihan bertempat di hotel Dai Ichi Ryougoku, Tokyo. Ruang kelas terpisah dengan ruangan menginap. kemarin saya mendapatkan tempat menginap di lantai 17, bersama teman saya yang sekarang bekerja di Nagano.

Skytree yang terkenal itu terasa begitu dekat dari ketinggian segitu.

Isi dalam ujian nasional keperawatan itu terbagi menjadi 12 tipe. Ada soal wajib, keperawatan dewasa, keperawatan anak, soal undang-undang jepang, dan lain-lain.

Pertemuan 2 hari kemarin itu baru membahas soal wajib atau hisshu mondai saja. Itu pun sudah bikin geleng-geleng. Ternyata, banyaaaak yang belum saya tahu, beneran deh.

Nah, dalam setahun, kesempatan belajar di Tokyo ada 5 kali. Dengan catatan, selama belum lulus ujian nasional masih boleh ikut belajar bareng.

Semisal, bulan depan tanggal 19 di ujian nasional keperawatan jepang yang ke 106 itu lulus, maka sudah tidak perlu belajar lagi ke Tokyo. Lah, kan sudah lulus, iya kan?

Kalau sudah lulus, maka level tantangannya akan naik, harus mulai belajar dengan preseptor yang ada di ruangan. Namun juga, gaji juga bisa naik rata-rata 50-100 persen..

Pelatihan dua hari yang full bahasa jepang itu juga hal baru bagi saya. Awalnya, senseinya masih nyaman didengarkan dan masih bisa diajak diskusi.

Nah, di hari kedua, karena tenggat waktu sampe jam 4 sore, dan soal yang dibahas masih banyak, akhirnya di beberapa bagian dikebut..

Sebagian besar rata-rata bisa dipahami oleh para peserta. Namun, tentu saja ada hal yang belum dimengerti. Oleh sebab itu, pelajaran bisa dilanjutkan secara online le

Image may contain: 1 person, smiling, standing, tree and outdoor

Patung hachiko

wat e-learning.

 

Jadi, kalau mau bertanya, diskusi dengan sensei yang terkait pun bisa.

Pelatihan selesai, kami dapat oleh-oleh sebendel makalah dan buku untuk persiapan ujian bulan depan.

Karena pesawat saya berangkat di hari berikutnya alias hari ini, tadi malam saya berkesempatan untuk silaturahim sekaligus menginap di rumah mas yusup yang sudah menjadi perawat di jepang sejak lulus ujian keperawatan 5 tahun lalu.

Jadi beliau sudah di jepang selama 9 tahun. Cerita demi cerita saya dengarkan dengan seksama.

Banyak hal dari pengalaman beliau yang menjadi masukan buat saya. Insyaallah cerita dengan beliau akan saya tulis di cerita berikutnya..

Image may contain: 2 people, people smiling, sky and outdoor

Di depan Toyo Dome dengan Mas Yusup

Dan tadi pagi, ditemani oleh beliau, saya berkesempatan mengunjungi beberapa tempat wisata “gratisan” di Tokyo.

Baiklah, sebentar lagi pesawat saya berangkat ke Sapporo. Pesawat “Air Do” yang akan membawa saja kembali ke kota es lagi.

Oh ya, bulan depan tanggal 6 sampai 12 febuari akan ada yuki matsuri, atau snow festival, atau festival salju di Sapporo?

Ada yang mau datang? Ntar saya jadi guide nya deh, hehe.

 

Tokyo, 25 Januari 2017. 17.55 waktu setempat. Ruang tunggu Bandara Haneda.

Uki

Iklan