Halaman Persembahan, Untuk Mereka

“Wah, sampeyan hebat ya! Sendirian di Sapporo aja bisa lulus ujian nasional!” ujar teman yang lulus juga.

Sebagai kandidat program EPA, saya memang terdampar sendirian di ibukota provinsi paling utara Jepang, Hokkaido.

Ada sih, satu orang Indonesia. Letaknya 8 jam perjalanan dari Sapporo. Di kota antah berantah bernama Nemuro. Ada yang pernah dengar?

Tapi, saya tak sehebat itu. Saya tak sekuat itu. Tanpa mereka, ya, tanpa campur tangan mereka, saya bukan apa-apa.

Setelah pengumuman kelulusan senin lalu, saya justru terpaku. Seakan napak tilas ke belakang. Saat duduk di ruang kuliah.

Berawal dari kedatangan kakak tingkat. Berkisah serunya hidup di Amerika, hingga mendapat gelar RN (Register Nurse) atau lisensi perawat di Houston.

Jadilah bertekad, saya juga harus bisa menembus dunia internasional.

Akhirnya sembari kerja, di Batam, juga kursus Bahasa Inggris. Seminggu 3 kali. 1,5 jam tiap pertemuan. Dengan pengajar dari Belanda yang fasih Bahasa Indonesia, Mr. Ronald Ramakers.

Suatu ketika, saya meminta izin mengantarkan beliau pulang. Tentu saja sambil ngobrol ngalor-ngidul. Pesannya yang saya ingat, “Yes. You can reach your dream.”

Tak ada jalan kehidupan yang semulus aspal tol ternyata. Saya, 3 kali gagal melamar kerja ke luar negeri.

Amerika, tak ada kelonggaran visa.

Kuwait, sudah daftar, tak ada tanggapan.

Qatar, nyaris wawancara, tiba-tiba PJTKI-nya bermasalah.

Rasanya, sudah tak ada lagi kesempatan. Hingga saat sowan ke Kampus. Pak Giek Potekkes, Direktur Poltekkes kala itu berpesan,

“Ada lowongan perawat ke Jepang, Mas. Silakan dicoba, saya doakan semoga lancar.”

Alhamdulillah. Sedikit mulai sedikit, ujung terowongan gelap nan pengap terlihat.

Bismillah, fokus ke Jepang.

Yayasan BIMA Jakarta, salah satu yang memberi harapan ke Negeri Sakura. Sebulan setelah ujian, ternyata, harus lebih lama bersabar.

Cari informasi lagi. Tanya-tanya lagi. Searching di internet lagi.

Hingga jalan takdir mempertemukan saya dengan dr. M Ar Effendy dan Pak Sony Arsjad dalam keluarga besar Lpk Bahana Inspirasi Muda, di Bale Endah, Bandung.

Saya sempat mengira, itu bukan pelatihan bahasa. Tapi kawah candradimuka yang akan melahap siapa saja yang membangkang.

Aturan ketat dengan segala keunikannya. Senam setiap pagi, ujian setiap jam, pula disiplin belajar yang tak main-main. Hanya demi lolos test EPA angkatan 9.

Saat sesi diskusi, dr. Arsjad mengajukan pertanyaan yang sulit saya jawab, “Uki san pengen lulus di tahun pertama atau kedua?”

Saya terdiam. Boro-boro lulus ujian keperawatan, menginjak tempat lahirnya Nobita saja sudah syukur.

Akhirnya dijawab sendiri oleh beliau, “Menurut saya, lebih bagus bisa lulus di tahun kedua. Jadi, 1 tahun pertama di rumah sakit. Kerja sambil mempelajari kebiasaan orang Jepang.”

Saya mengangguk setuju. Sambil mengaminkan berkali-kali dalam hati.

Alhamdulillah, setelah serangkaian test sepanjang jalan Anyer-Panarukan, saya lolos dan maching dengan rumah sakit Sapporo Higashi Tokushukai di Kota Sapporo, Hokkaido.

Alasannya simpel, memiliki kewenangan menerima pasien asing dan menyediakan musholla. Ya, musholla.

Setahun terakhir, dua kali diminta menjadi interpreter. Saat ada pasien Indonesia dan Thailand. Alhamdulillah ilmu dari Mr. Ronald sangat membantu. Meski agak kacau.

Untungnya mereka masih memaklumi. Iya, maklum, orang Indonesia, ya fasihnya Bahasa Indonesia. Hehe.

Setelah 6 bulan belajar di Srengseng Sawah, Jaksel, lanjut terbang ke Osaka. Tempat di mana saya menemukan pentingnya pengembangan diri dan kedalaman hati.

Pak dhe Hariadi Pamungkas, penerjemah dengan jam terbang kelewat banyak. Menjadi role model bertahan hidup di tanah orang.

Saya pikir orang Jepang. Lah gimana, penampilannya “Jepang” banget, Je!

Tapi eh, tiba-tiba beliau setengah berteriak, “Ayo, Mas. Masuk, masuk. Shalat jumat meh ndang dimulai.” Lah, ternyata Jawa juga, haha.

Ada pula Mas Asdicka Al-ghony yang entah bagaimana awalnya, bisa bertemu sesaat sebelum shalat Idul Fitri 2 tahun lalu.

Yang membuat jantung saya berdegup tak keruan saat beliau bercerita kalau telah lulus di tahun kedua dalam ujian nasional keperawatan Jepang.

Ketika “Kouryuukai” atau pertemuan dengan senpai (kakak tingkat). Mereka mengajarkan bagaimana belajar efektif dan efisien untuk ujian nasional.

Salah satu dari mereka yang berbagi pengalaman, Mas Taqim Alfatih, lulus dengan nilai soal wajib 100%. Padahal di RS-nya, minim support.

Bagaimana bisa? Iya, karena tak diberi jam khusus belajar saat bekerja, jadilah seluruh waktu liburnya ditransformasi untuk menghapal dan memahami materi.

Saya yakin, setiap orang itu unik. Mereka punya caranya masing-masing dalam belajar. Dan tentu, kesempitan tak akan menghambat siapapun yang memiliki kemauan besar.

Juga, saat berkesempatan bertemu dengan salah satu pionir program EPA angkatan pertama, Mas Mohamad Yusup.

Berbagi kisah jatuh bangunnya kehidupan berkeluarga di Jepang setelah lulus ujian nasional. Ilmu juga ini!

Berada di tempat baru pasti sulit. Tapi berkat bantuan Naohiro Shimada sensei, yang selalu ada untuk memotivasi. Saya, mampu beradaptasi, dan mandiri.

Kakak, adik, saudara, dan istri Marintha Violeta yang menyelipkan nama saya di ujung doa.

Serta masih banyak orang penting yang telah mengantarkan saya hingga titik ini. Yang, maaf, belum dapat saya tuliskan satu persatu.

Dan tentu saja, semesta tak akan cukup menampung ungkap terima kasih pada bapak dan ibu tercinta. Tanpa ikhtiar dan doa luar biasa mereka, segala proses di atas boleh jadi tidak pernah terjadi.

Karena jalan menuju ujung terowongan adalah kesediaan mereka memberikan izin anaknya ini untuk mencoba berbagai ketidakmungkinan. Menembus kegelapan. Hingga menemukan cahaya.

Selembar kertas pengumuman kelulusan ini, saya persembahkan kepada segenap insan di balik layar. Atas luasnya doa dan meluapnya dukungan. Atas kesediaannya berbagi pesan dan motivasi untuk terus bergerak. Hingga saya menjadi seperti sekarang ini.

Mereka, adalah pemain kedua belas dalam sepak bola. Selalu menghentakkan kaki. Tak berhenti menyemangati. Selalu optimis dan percaya. Di tepi arena.

Meski setapak perjalanan telah terlalui. Tapi tantangan ke depan juga semakin terjal, curam dan tak terprediksi.

Sabar dalam mendaki. Terencana dalam berkalkulasi. Serta menggigit kuat optimis dalam sanubari. Adalah koentji!

Jikalau setahun terakhir ini saya merasa sudah banyak belajar. Ternyata belum seberapa. Karena nyatanya, hanya 1 persen saja. Sisanya, doa!

Bagaimanapun, sang Kuasa adalah pemilik segala ketetapan dan jalan hidup manusia.

Sapporo, 29 Maret 2018.

Uki

Iklan

Matur suwun

皆様のお陰様で国家試験が合格出来ました。応援、心からありがとうございます。感謝しております。これからも大変な事が沢山出てくると思いしますのでよろしくお願いします。

Alhamdulillah, berkat doa dan support dari semuanya. Saya diberikan kelulusan dalam ujian nasional keperawatan di Jepang.

Salam sungkem dumateng sedoyo.. 🙏